Jasa Konsultan Manajemen Bisnis, SOP, HR Consultant, Business Strategy, ISO

Konsultan Manajemen Bisnis: 06/01/2013 - 07/01/2013

Pentingnya Human Resource Information System (HRIS)

Semakin ketatnya persaingan bisnis di era global ini dalam mengelola perusahaan, mempunyai sistem manajemen yang baik adalah hal yang utama dan wajib dijadikan pondasi dasar sebuah perusahaan jika ingin kuat dan terus berkembang menjadi perusahaan yang unggul dibidangnya. Salahsatu sistem yang wajib menjadi prioritas perusahaan  adalah sistem manajemen SDM, ketersediaan Sistem informasi SDM yang dimiliki sangatlah penting karna dengan sistem informasi SDM / Human Resource Information System (HRIS)  dapat mendukung bisnis menjadi lebih produktif, efisien, dan membantu manajemen dalam menyediakan informasi untuk melakukan pengambilan keputusan yang cepat dan tepat. Human Resource Information System (HRIS) atau Sistem Informasi Sumber Daya Manusia merupakan sebuah sistem terintegrasi manajemen SDM dengan sistem IT dimana Human Resource Information System (HRIS) ini utamanya mengaplikasikan bidang teknologi informasi ke dalam aktifitas-aktifitas Manajemen SDM seperti dalam hal perencanaan dan menyusun sistem pemrosesan data dalam serangkaian langkah-langkah yang terstandarisasi dan terangkum dalam aplikasi perencanaan sumber daya perusahaan/enterprise resource planning (ERP). Dengan memiliki Human Resource Information System (HRIS)  maka manajemen perusahaan akan terbantu dalam hal sistem pengelolaan dan pengembangan serta perencanaan sistem informasi Sumber Daya Manusia berbasis Otomasi sebagai penunjang pendataan manajemen informasi berdasarkan kebutuhan perusahaan. Human Resource Information System (HRIS) memberikan informasi tentang apa saja yang diperlukan oleh perusahaan untuk melacak dan menganalisis tentang karyawan, mantan karyawan sampai calon karyawan yang akan di reckrut.  

PAS 55 – Sistem Manajemen Optimalisasi Aset Fisik

PAS 55 merupakan sistem Manajemen Optimalisasi Aset Fisik dimana tujuan utama dari system PAS 55 adalah untuk meningkatkan kinerja aset fisik. dalam era globalisasi dan persaingan usaha yang semakin ketat ini banyak perusahaan baik BUMN ataupun swasta berlomba membenahi system manajemen terutama dalam hal system manajemen pengelolaan aset, hal ini dilakukan semata-mata untuk  mewujudkan  perusahaan dengan kinerja excellence di bidang pengelolaan aset. PAS 55 ini merupakan standard dari BSI ( British Standards Institution's ) untuk pengelolaan aset manajemen agar secara  fisiknya, aset  yang dimiliki dapat terkelola dengan optimal. PAS 55 memberikan petunjuk dan penjelasan serta definesi yang jelas terkait sistem pengelolaan aset yang di tuangkan dalam 28 persyaratan yang obyektive, mulai dari strategi life cycle hingga perawatan dan pemeliharaan sehari-hari. Dengan obyektivitas ini memungkinkan terjadi integrasi pada semua aspek siklus asset, yaitu sejak dari identifikasi kebutuhan untuk desain, akuisisi, konstruksi, komisioning, utilisasi atau operasi, pemeliharaan, modifikasi, refurbishment dan/atau disposal. Pada prinsipnya PAS 55 mengajarkan bagaimana  mengelola aset yang nilai besar dengan cara kerja yang terkoordinasi dan sistematis untuk mendapatkan kinerja terbaik, serta memperhitungkan biaya yang optimal untuk mendapatkan risiko yang seminimal mungkin. Sistem manajemen PAS 55 ini sangat tepat di terapkan diberbagai bidang usaha seperti perusahaan gas, listrik, pengolahan air, jalan raya, transportasi udara, industri kereta api, fasilitas publik, proses, industri manufaktur, pertambangan dll.